Jumaat, 19 Februari 2010

kenapa Hari Valentine diharam kan

Seram sejuk bila baca surat khabar, menunjukkan peningkatan pembuangan anak yang baru dilahir kan...
Aku dapat e-mail dari member aku tentang kempen yang dilancarkan oleh kerajaan .. moh kita baca cikit...

Kempen Jerat V-Day


Berdasarkan kepada laporan rasmi, Jabatan Pendaftaran Negara (JPN) melaporkan terdapat lebih 257,000 sijil kelahiran didaftarkan tanpa catatan nama bapa, sejak tahun 2000 hingga pada bulan Julai 2008. Ini bermakna secara purata, 2,500 kes anak luar nikah direkodkan pada setiap bulan atau 83.3 kes pada setiap hari. Jika diunjurkan lagi, satu kes pendaftaran anak luar nikah berlaku dalam setiap 17 minit 17 saat! Amat menyedihkan kerana menurut statistik pendaftaran kelahiran kelahiran anak luar nikah dalam tempoh 4 tahun sahaja (1999-2003) 30,978 dari 70,430 (44%) orang bayi tidak sah taraf yang dilahirkan adalah anak orang Islam. Tidak dapat dinafikan bahawa statistik ini menunjukkan kejadian zina semakin berleluasa dan tidak dapat tidak, Hari Kekasih dilihat sebagai salah satu hari daripada hari yang digelar ‘Musim Mengawan’ kepada muda-mudi kita. Copy poster dan sebarkan. Print, Fotocopy dan tampal di tempat2 awam...

♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥

Sejarah Hari Valentine

Asal mula hari Valentine tercipta pada jaman kerajaan Romawi. Menurut adat Romawi, 14 Februari adalah hari untuk menghormati Juno. Ia adalah ratu para dewa dewi Romawi. Rakyat Romawi juga menyebutnya sebagai dewi pernikahan. Di hari berikutnya, 15 Februari mereka merayakan perayaan ‘Feast of Lupercalia.’

Pada masa itu, kehidupan belum seperti sekarang ini, para gadis dilarang berhubungan dengan anak teruna. Pada malam menjelang nya festival Lupercalia berlangsung, nama-nama para gadis ditulis di selembar kertas dan kemudian dimasukkan ke dalam gelas kaca. Manakala ank teruna harus mengambil satu kertas yang berisikan nama seorang gadis yang akan menjadi pasangan di festival tersebut.

Ada juga diantara pasangan ini akhirnya saling jatuh cinta satu sama lain, bercinta selama beberapa tahun sebelum akhirnya berkawin. Dibawah pemerintahan Kaisar Claudius II, Romawi terlibat dalam peperangan. Claudius yang dikenali sebagai si kejam mengalami kesulitan mengajak pemuda untuk memperkuat bala tenterannya.

Ia yakin bahawa para teruna Romawi enggan masuk tentara karena berat meninggalkan keluarga dan kekasihnya. Akhirnya ia memerintahkan untuk membatalkan semua pernikahan dan pertunangan di Romawi. Saint Valentine yang saat itu menjadi pendeta terkenal di Romawi menolak perintah ini.

Ia bersama Saint Marius secara sembunyi-sembunyi menikahkan para pasangan yang sedang jatuh cinta. Namun aksi mereka diketahui sang kaisar yang segera memerintahkan pengawalnya untuk menyeret dan memenggal pendeta baik hati tersebut.

Ia meninggal tepat pada hari keempat belas di bulan Februari pada tahun 270 Masehi. Saat itu rakyat Romawi telah mengenal Februari sebagai festival Lupercalia, tradisi untuk memuja para dewa. Dalam tradisi ini para teruna diperbolehkan memilih gadis untuk pasangan sehari.

Dan kerana Lupercalia mulai pada pertengahan bulan Februari, para pastor memilih nama Hari Santo Valentinus untuk menggantikan nama perayaan itu. Sejak itu mulailah para teruna memilih gadis yang diinginkannya bertepatan pada hari Valentine.

Valentine dan Sekarang

Di berbagai belahan dunia, orang beramai-ramai mengamini bahwa tanggal 14 Februari adalah hari Velentine. Di Indonesia pun, para warganya turut menyambut gembira datangnya hari kasih sayang ini, meskipun sebenarnya mereka tak tahu pasti mengapa harus ikut merayakan hari tersebut.

Di AS, Miss Esther Howland tercatat sebagai orang pertama yang mengirimkan kartu valentine pertama. Acara Valentine mulai dirayakan besar-besaran semenjak tahun 1800 dan pada perkembangannya, kini acara ini menjadi sebuah ajang bisnis yang menguntungkan.

Perlahan semarak hari kasih sayang ini merebak keluar dan menular pada masyarakat di seluruh dunia dibumbui dengan versi sentimentak tentang makna valentine itu sendiri. Bahkan anak-anak kecil pun tertular dengan wabah ini, mereka saling berkirim kartu dengan teman-temannya di sekolah untuk menunjukkan rasa sayang mereka.

sumber : geocities.com/codotcomplot/aku.htm

♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥


Tetapi bagi umat islam, perayaan hari valentine sangat diharamkan. sebab bakal perayaan hari valentine adalah upacara keagamaan romawi kuno yang penuh dengan paganisme.

Kata Hati : Rasanya tak perlu menunjuk kan kasih sayang terhadap kekasih hati dengan menunggu 14 febuari, hari-hari laen boleh tunjuk kan ape... boleh aja bagi bunga, coklat, hadiah kan...

2 ulasan:

ZE berkata...

semue nak ikut budaya barat nak wat mcmane..
salam singgah dari GB, salam perkenalan..=)

wanie™ ◕‿◕。ღ berkata...

ZE @ nak buat macam mana kn ZE.. ni lah org kite sekrg... cume kita.. minte dijauhkan dari wat benda2 tak elok... Salam Perkenalan juga.. :)